Jumat, September 14, 2012

Kebrutalan polisi dapat muncul di mana saja, namun pasti ada sebagian pasukan polisi di seluruh dunia melakukan tindakan brutal karena sudah menjadi suatau budaya di bagian negara tertentu. Hal ini bisa saja terjadi karena petugas tidak menjalankan prosedur yang benar, juga tidak menerima pelatihan dengan cara yang etis. Akan sangat berbahaya jika dilema ini tidak segera di benahi. Lebih buruk lagi, jika pemerintah tidak langung mamberikan tindakan untuk mengontrol polisi yang tidak bermoral, Para petugas dapat menjadi ancaman besar bagi kebebasan berpendapat yang secara teoritis seharusnya melindungi dan mengayomi masyarakat. Untuk mengetahuinya berikut 10 aib negara-negara dengan pasukan polisi paling brutal di dunia:


1. Amerika Serikat
Mungkin dalam daftar ini kepolisian Amerika tidak seburuk orang-orang dari sebagian besar negara yang lebih otoriter, tetapi baru-baru ini kepolisian Amerika mendapatkan masalah serius dalam kasus kekerasaan anggota kepolisan mereka. Sebagai contoh, 16 resmi tuduhan kekerasan yang di tuduhkan terhadap Chicago PD dalam beberapa tahun terakhir, termasuk 10 tuduhan sejak tahun 2005. Muriel Collison, seorang pengacara yang mewakili beberapa penggugat, mengatakan: “Kami belum pernah melihat hal seperti itu. Kami memiliki kasus yang tertunda di kota-kota lain, tetapi tidak pernah lebih dari satu waktu.yang bersamaan, Jadi itu sedikit mengkhawatirkan.”http://ladjunewsonline.blogspot.com/
Beberapa tindakan departemen yang lebih terkenal adalah penembakan Aaren Gwinn pada tahun 2008 dan pemukulan pasien cuci darah Stretha Van Alston pada tahun 2009. Kemudian, juga banyak pelanggaran terhadap demonstran, mulai dari penyemprotan lada yang tak beralasan di UC Davis pada tahun 2011 dengan pemukulan dan serangan terhadap demonstran.
Seperti gambar ikon yang ditampilkan dibawah, Dorli Rainey 84 tahun yang disemprot lada oleh pihak kepolisian, terlebih banyaknya daftar kasus brutalitas polisi lainnya selama sepuluh tahun terakhir, khususnya di negara-negara seperti Colorado, California dan New York. Apakah hal ini menjadi cara bagi negara seperti Amerika untuk menjaga perdamaian?

2. China
Polisi Cina berada pada nomor dua dalam daftar ini. Pelayanan publik bukan prioritas utama kepolisian di China. Polisi bersenjata Cina secara luas dianggap korup dan biasa menggunakan penyiksaan untuk mendapatkan pengakuan dari para tersangka. Salah satu yang buruk adalah Chengguan, petugas yang telah bertanggung jawab untuk beberapa kasus kematian karena melakukan proses penangkapan dengan kekerasan termasuk insiden di tahun 2008 di mana mereka memukuli seorang pria mati setelah ia memfilmkan pertengkaran antara penduduk desa dan aparat.
Menurut sumber yang berasal dari kepolian hal ini terjadi bisa jadi karena kurangnya penghasilan yang didapat oleh para petugas polisi di China. Banyak pendapat yang mengatakan pelatihan dasar mereka membuat mereka tidak kompeten dalam menanggulangi suatu situasi krisis kecuali menggunakan kekerasan. Jelas ini sangat mengkhawatirkan.

3. Afrika Selatan
Insiden digunakannya anjing pelacak Afrika Selatan yang disahkan pada pengaturan imigran ilegal pada tahun 1998 mungkin mengejutkan, tapi itu hanya contoh kecil dari kebrutalan kepolisan Afrika selatan dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2010-11, 797 orang meninggal, rata-rata dalam satu hari dua orang meninggal didalam tahanan polisi akibat dari tindakan polisi di Afrika Selatan. Salah satu yang paling tinggi profil insiden adalah pembunuhan Andries Tatane, yang dipukuli dan ditembak mati dengan peluru karet dalam serangan oleh enam perwira pada tahun 2011, sebuah insiden yang direkam dalam video yang membawa publisitas internasional untuk brutalitas polisi di Afrika Selatan.
Banyak penjelasan telah diusulkan untuk peningkatan kekerasan, termasuk mantan Kepolisian Nasional Komisaris Jenderal Bheki Cele mendorong petugas untuk menggunakan kekuatan yang mematikan dalam organisasi yang dibuat lebih militeristik.

4. Brazil
Jika Anda pernah datang ke kota yang dijuluki “City Of God”, mungkin Anda sudah tahu tentang polisi di Rio de Janeiro dianggap sangat kejam. Penggerebekan pada sejumlah geng narkoba di kota yang berjalan seperti operasi militer dengan menggunakan senjata berat, sementara pembunuhan oleh polisi selama sepuluh tahun terakhir telah disamakan dengan eksekusi atau pekerjaan regu kematian. Menurut PBB, aparat penegak hukum membunuh rata-rata tiga orang per hari di Rio de Janeiro. Coba Anda pikirkan, tingkat korban mereka dengan imbalan biasanya sangat tinggi karena sama-sama penjahat bersenjata lengkap yang tidak takut untuk saling menembak.
Pada tahun 2004 misalnya, 52 polisi tewas saat bertugas, dan lebih banyak yang dibunuh pada saat tidak bertugas. Dalam beberapa hal tidak mengherankan bahwa kepolisian telah mengembangkan preferensi untuk memutuskan menggunakan senjata berat.

5. Rusia
Polisi Rusia dan agen rahasianya memang terkenal brutal, tapi baru-baru ini bahwa keluhan terhadap polisi Rusia telah tersebar ke media Barat sebagai topik utama. Banyak tuduhan dilontarkan terhadap layanan tersebut termasuk petugas yang menggunakan pejalan kaki sebagai tameng manusia selama pengejaran, penyiksaan brutal dan pembunuhan seorang jurnalis di Tomsk, dan penembakan, pemukulan serta penyiksaan warga sipil lainnya. Contohnya mantan kepala polisi yang dihukum untuk sebuah kasus penembakan seorang pemabuk di sebuah supermarket Moskow pada tahun 2010 yang menewaskan dua orang warga sipil. Negara komunis dulu memang kuat memeluk kapitalisme yang escort polisi bersenjata tersedia bagi siapa saja dengan cukup uang untuk menyewanya. Dan senjata api yang dijual bebas bagi siapa saja yang mampu membelinya.

6. Korea Utara
Mungkin sebagian besar negara-negara kurang mendapatkan kabar berita dari negara totaliter Korea Utara, tapi rata-rata semua tahu tentang kepolisian Korea utara yang menunjukkan bahwa mereka menaruh banyak kekerasan daripada membantu masyarakat. Petugas kepolisian Korut pernah terekam dalam video ketika menggunakan kekerasan berlebihan terhadap demonstran, termasuk dengan brutal menjatuhkan satu orang ke tanah dengan perisai anti huru hara, dan menendang seorang tahanan yang sudah dipukuli sampai ke lantai selama interogasi. Sistem penjara mereka juga diyakini menjadi salah satu penjara yang paling tidak manusiawi di dunia, dengan penyiksaan yang rutin dilakukan, eksekusi akan dilakukan kepada mereka yang berusaha untuk melarikan diri. Menurut mantan tahanan politik Lee Segera Ok, ribuan napi sekarat karena kelaparan dan kerja paksa setiap tahunnya.

7. Iran
Pemilu di Iran telah benar-benar membawa puncak dari kebrutalan polisi setempat. Pemerintah Iran sendiri telah mengkonfirmasi bahwa 36 pengunjuk rasa tewas selama pemilu Iran 2009-10, namun sumber-sumber oposisi mencatat jumlah kematian dua kali lipat dari jumlah sebelumnya, dan yang nertanggung jawab atas insiden tersebut adalah pihak kepolisian serta paramiliter. Dari 4.000 demonstran yang ditangkap, banyak yang mengaku telah disiksa dan diperkosa secara brutal di penjara, dan beberapa bahkan sekarat akibat penyalahgunaan hukuman yang dijatuhkan. Setidaknya beberapa dari tuduhan itu dikonfirmasi oleh kepala polisi Jenderal Iran Ismail Ahmadi Moghaddam, meskipun ia mengklaim bahwa penyakitlah yang menyebabkan mereka mati.

8. Mesir
Kepolisian Mesir terkenal karena metode-metode brutal dari suatu proses penggalian informasi. LSM memperkirakan bahwa ada ratusan insiden penyiksaan setiap hari di Kairo, mereka menggunakan kejutan listrik yang bertujuan untuk mendapat pengakuan dari tersangka. Bahkan pengacara hak asasi manusia dilaporkan telah diserang dan dipukuli ketika mencoba untuk mengunjungi klien mereka. Penyebab kebrutalan sepertinya berakar kuat di Negara Mesir. Sebelum Spring Arab, polisi menjadi alat dari penindasan bagi rezim lama, dan banyak perwira telah ditemukan sulit untuk melepaskan kebiasaan lamanya. Kemudian para petugas kepolisian maupun militer yang kurang mendapatkan pelatihan, kurangnya staf dan kedisiplinan yang kurang ini telah menyebabkan banyak masalah berlangsung seputar penanganan polisi terhadap para tersangka dan narapidana.

9. Pakistan
Penegak hukum di sebagian besar negara diharapkan melindungi dan melayani masyarakat, dan merupakan tugas mereka yang paling penting. Polisi Pakistan oleh dua badan survei Transparansi Internasional yang berbeda dianggap sebagai organisasi paling korup di Pakistan. Salah satu tindakan mereka yang paling terkenal adalah ketika menyiksa dan mengiris alat kelamin seorang pria 24 tahun di dalam kantor polisi Distrik Larkana pada tahun 2007 dan mencoba untuk kabur. Anggota organisasi juga telah dituduh menyiksa tersangka dan kemudian menolak untuk membebaskan mereka ke keluarga mereka kecuali mereka membayar sejumlah uang dalam jumlah besar.

10. Meksiko
Kepolisian Meksiko telah lama dituduh tidak efisien dan banyak diantaranya korupsi. Dan pada tahun 2011, kepolisian Meksiko telah dituduh atas pembunuhan rasial seorang pria Nigeria di Meksiko City dan terlibat dalam hilangnya dan pembunuhan perempuan di Ciudad Juarez. Rekaman kekejaman mereka terhadap demonstran juga terjadi pada tahun 2004, mereka diduga menyiksa 19 demonstran ketika melakukan demonstrasi Guadalajara, sebagai usaha membuat mereka untuk pengakuan yang memberatkan para demonstran, dan mereka juga dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap korban aksi protes di San Salvador de Atenco pada tahun 2006. Meksiko mungkin memiliki masalah terburuk di dunia dengan perang antara kartel narkoba, tapi itu bukan alasan untuk tindakan yang pantas untuk seorang aparat penegak hukum.

Sumber
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Xpresikan Komentar sobat disini sesuka hati, sesuai dengan Tuntunan Demokrasi dan tanpa menyakiti siapapun yang tak layak disakiti !!!
No Spam
No Life Link
No Sara
No Teror