Senin, September 17, 2012

Mungkin ini merupakan salah satu tradisi paling ekstrim yang pernah saya tahu, tradisi potong jari ini dilakukan oleh suku dani di papua, tradisi potong jari ini dilakukan sebagai perwujudan kesedihan masyarakat suku dani pada acara pemakaman, selain memotong jari, mereka juga melumuri wajah mereka dengan abu dan tanah liat, sebagai ungkapan kesedihan.
Perlu diketahui tradisi ekstrim potong jari pada suku dani ini lebih banyak dilakukan oleh kaum wanita nya sebagai perwujudan rasa sedih dan penyesalan mereka.. Menurut Keyakinan suku dani. Jika orang yang meninggal dianggap kuat, diyakini bahwa roh-roh mereka akan mengandung kekuatan sama juga. Dalam rangka untuk menenangkan dan mengusir roh-roh, beberapa praktek mengejutkan diikuti. Gadis yang terkait dengan si mayat memiliki bagian atas jari-jari mereka dipotong. Sebelum dipotong, jari-jari akan terikat dengan string untuk lebih dari 30 menit. Setelah amputasi, ujung jari diizinkan untuk kering, sebelum mereka dibakar dan abunya dikuburkan dalam sebuah area khusus.

Penjelasan lain yang ditawarkan untuk ritual pemotongan jari adalah bahwa rasa sakit fisik melambangkan penderitaan dan rasa sakit karena kehilangan orang yang dicintai. Dalam kasus seperti itu, jari akan dipotong oleh anggota keluarga terdekat, seperti ibu, ayah atau saudara. Dalam ritual aneh yang sama, ujung jari kelingking bayi juga digigit oleh ibu mereka. Ini mungkin berasal dari waktu ketika bayi baru lahir kebanyakan meninggal, dari beberapa penyebab. Harapannya adalah bahwa dengan menggigit ujung jari, bayi akan berbeda dari yang lain, dan mungkin akan, hidup lebih lama.

Praktek ini telah dilarang dalam beberapa tahun terakhir. Namun, wanita tua dari suku dani papua ini banyak yang terlihat memiliki jari yang telah terpotong karena tradisi ekstrim ini.

Sumber
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Xpresikan Komentar sobat disini sesuka hati, sesuai dengan Tuntunan Demokrasi dan tanpa menyakiti siapapun yang tak layak disakiti !!!
No Spam
No Life Link
No Sara
No Teror