Selasa, September 08, 2015

The ‘Gateway Drug’ Is Alcohol, Not Marijuana


University of Florida telah menemukan bahwa teori "pintu gerbang narkoba" tidak terkait dengan ganja - hasil dari skala Guttman menunjukkan bahwa alkohol adalah obat gateway, yang mengarah ke penggunaan tembakau, ganja, dan zat terlarang lainnya. Selanjutnya, siswa yang menggunakan alkohol "dipamerkan kemungkinan secara signifikan lebih besar dari menggunakan obat baik halal maupun yang haram".
Dalam sebuah wawancara dengan penulis Adam E. Barry mengatakan bahwa studinya dimaksudkan untuk memperbaiki beberapa propaganda pemerintah yang telah terinfeksi budaya Amerika sejak era "Reefer Madness" yang diikuti hampir seluruh pemimpin negara di dunia yang menginginkan rakyat nya menjadi bodoh.
"Beberapa iterasi sebelumnya perlu fleshed keluar, itu sebabnya kami ingin belajar ini. Bentuk terbaru dari teori gerbang adalah bahwa hal itu dimulai dengan [ganja] dan bergerak akhirnya apa orang awam sering menyebutnya 'obat keras'. Seperti yang dapat Anda lihat dari hasil penelitian kami, dikonfirmasi gerbang hipotesis ini, tetapi mengikuti perkembangan dari zat legal, khususnya alkohol, dan pindah ke zat terlarang, "kata Barry. Temuan ini hasil studi tahun 2012 dari Yale yang ditemukan thatalcohol dan rokok jauh lebih mungkin dibandingkan ganja mendahului penyalahgunaan narkoba.
Peneliti menggunakan sampel perwakilan nasional dari senior sekolah tinggi, mengevaluasi data yang dikumpulkan melalui Universitas Michigan Pemantauan survei Masa Depan, yang melacak penggunaan narkoba tren di kalangan pemuda di AS. Penelitian Barry terfokus pada data yang dikumpulkan dari 14.577 SMU dari 120 sekolah negeri dan swasta di Amerika Serikat.
Dengan membandingkan substansi tarif melanggar antara peminum dan non-peminum, para peneliti menemukan bahwa senior di sekolah tinggi yang mengkonsumsi alkohol setidaknya sekali dalam hidup mereka "adalah 13 kali lebih mungkin untuk menggunakan rokok, 16 kali lebih mungkin untuk menggunakan ganja dan narkotika lainnya , dan 13 kali lebih mungkin untuk menggunakan kokain ".
Dalam sampel dari siswa, alkohol juga mewakili substansi yang paling umum digunakan, dengan 72,2 persen siswa melaporkan konsumsi alkohol di beberapa titik dalam hidup mereka. Relatif, 45 persen siswa dilaporkan menggunakan tembakau, dan 43,3 persen dikutip penggunaan ganja.
"Temuan dari dukungan penelitian ini bahwa alkohol harus mendapat perhatian utama dalam pemrograman pencegahan penyalahgunaan zat berbasis sekolah, sebagai penggunaan zat-zat lain dapat dipengaruhi oleh menunda atau mencegah penggunaan alkohol. Oleh karena itu, tampaknya bijaksana untuk sekolah dan pejabat kesehatan masyarakat untuk memfokuskan upaya pencegahan, kebijakan, dan uang, pada mengatasi penggunaan alkohol remaja, "studi menyimpulkan.
Para ilmuwan sebelumnya menemukan bahwa ganja, ramuan penyembuhan terapi, sebenarnya dapat mengurangi kerusakan otak yang disebabkan oleh alkohol. Sebuah studi 2013 dari University of Kentucky dan Universitas Maryland menyimpulkan bahwa bahan kimia dalam ganja calledcannabidiol dapat digunakan untuk mengobati alkohol-induced neuro-degenerasi.
Hasil studi yang baru-baru ini telah menyebabkan kesimpulan bahwa legalisasi ganja adalah jauh dan jauh yang paling aman di dunia ini.
Sumber
Galery Berita Unik Dan Menarik
Galery Berita unik dan Menarik Updated at: 9/08/2015 06:38:00 PM

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Xpresikan Komentar sobat disini sesuka hati, sesuai dengan Tuntunan Demokrasi dan tanpa menyakiti siapapun yang tak layak disakiti !!!
No Spam
No Life Link
No Sara
No Teror